Apa yang Membuat Hidup Layak Dijalani?

Pengarang: Paul Kalanithi
Penerjemah: Ingrid Nimpoeno & Yusa Tripeni
Penyunting: Ika Yuliana Kurniasih
Penerbit: Bentang

Tebal: 223 halaman

      Apa yang membuat hidup layak dijalani di hadapan kematian? Apa yang Anda lakukan saat masa depan tak lagi menuntun pada cita-cita yang diidamkan, melainkan pada masa kini yang tanpa akhir? Apa artinya memiliki anak, merawat kehidupan baru saat kehidupan lain meredup? Inilah beberapa pertanyaan yang Kalanithi hadapi dalam memoar yang menyentuh dan indah ini.
       Di usia tiga puluh enam tahun, di akhir masa pelatihannya selama sepuluh tahun sebagai seorang ahli bedah saraf, Paul Kalanithi didiagnosis mengidap kanker paru-paru stadium IV. Di satu hari ia adalah seorang dokter yang menangani orang-orang yang sekarat, dan hari berikutnya, ia adalah pasien yang mencoba bertahan hidup. Dengan kondisi ini, masa depan yang diidamkannya dan istrinya tiba-tiba menguap.
      When Breath Becomes Air menggambarkan transformasi Kalanithi dari seorang mahasiswa kedokteran yang kesurupan oleh “pertanyaan tentang apa yang membuat hidup berharga dan bermakna, mengingat semua akan sirna pada akhirnya” menjadi seorang ahli bedah saraf di Stanford yang bergulat dengan otak, organ paling penting bagi identitas manusia, hingga akhirnya menjadi seorang pasien dan ayah baru yang menghadapi kematiannya.